Cara Menggunakan Multimeter
penjelasan.net

Perbedaan Cara Menggunakan Multimeter Analog dan Multimeter Digital

Posted on

Cara Menggunakan Multimeter – Setelah membahas mengenai komponen elektronika seperti resistor, kapasitor, dan transistor maka kita harus mengetahui apa itu multimeter. Sebuah alat yang berfungsi untuk mengukur tegangan (Voltage), arus listrik (Ampere), dan hambatan/ resistansi (Ohm) dalam sebuah peralatan listrik.

Tak hanya itu multimeter juga dapat digunakan untuk mengukur temperatur, induktansi, frekuensi, dan lain sebagainya. Alat ini adalah alat yang wajib dipahami bagi Anda yang ingin memahami betul mengenai bidang elektronika.

Karena saat ada komponen elektronik yang rusak dalam suatu rangkaian listrik, multimeter digunakan sebagai alat pendeteksi untuk mengetahui komponen mana yang tidak berfungsi.

Nama lain dari multimeter adalah multitester atau AVOMeter. Secara bahasa multi berarti “banyak” dan tester berarti “mengukur”. AVO merupakan singkatan dari Amperemeter (kuat arus), Voltmeter (tegangan), dan Ohmeter (hambatan listrik).

Cara Menggunakan Multimeter Berdasarkan Jenisnya

Secara umum multimeter digunakan untuk mendeteksi titik kerusakan suatu komponen elektronik. Di pasaran terdapat dua jenis multimeter yang beredar, yaitu Analog Multimeter (AMM) dan Digital Multimeter (DMM).

1. Multimeter Analog

bimaacc.com

Layaknya jam tangan, yang membedakan kedua jenis multimeter ini adalah tampilan layarnya. Pada multimeter analog hasil pengukuran ditampilkan oleh jarum penunjuk yang bergerak dari arah kiri ke kanan. Dilengkapi pula oleh range skala pengukuran dan opsi posisi selektor pengukuran.

Hasil pengukuran multimeter analog tidak lebih akurat dibandingkan dengan hasil pengukuran menggunakan multimeter digital. Hal ini karena hasil perhitungan pada multimeter analog masih manual sehingga dibutuhkan ketelitian yang sangat tinggi dalam melihat angka-angka.

Untuk memperoleh angka yang akurat mikrometer harus dibaca atau dilihat tepat lurus di depan mata agar tidak terjadi salah pembacaan. Secara umum tahapan dalam menggunakan multimeter analog yaitu menentukan skala utama, menentukan skala nonius, dan perhitungan hasil.

Skala utama adalah skala yang tepat berhimpit dengan skala putar. Skala nonius disebut juga sebagai skala putar, cara menentukannya yaitu dengan melihat skala nonius yang sejajar dengan garis mendatar yang berada pada skala utama.

Perhitungan awal yang dilakukan adalah perkalian skala nonius dengan skala terkecil yang ada di mikrometer. Kemudian hasil perkalian tersebut dijumlahkan dengan skala nonius.

Misal angka yang terbaca pada skala utama adalah 7 mm dan pada skala nonius 30 mm. Skala terkecil pada multimeter misal 0,01 mm, maka 30 x 0,01 mm = 0,30 mm. Adapun rumus perhitungannya adalah sebagai berikut:

Hasil pembacaan akhir = SU + (SN x 0,01 mm)
= 7,00 + 0,30
= 7,30 mm

Contoh Perhitungan Tegangan Listrik

Cara Menggunakan Multimeter
bacabrosur.blogspot.com

Lebih spesifiknya berbeda nilai yang diukur beda cara perhitungannya. Berikut contoh menggunakan multimeter analog dan contoh mengukur tegangan listrik AC. Hal penting yang mesti diingat adalah sebelum mengukur tegangan listrik AC, posisi selektor pada multimeter harus berada pada ACV~.

Berikutnya baru tentukan skala pengukuran besaran tegangan sesuai dengan besar tegangan listrik yang akan Anda ukur. Namun jika belum mengetahui berapa tegangan listrik yang akan diukur, maka posisikan selektor pada skala pengukuran maksimal atau tegangan terbesar (ACV~).

Misal pada multimeter terdapat skala pengukuran tegangan tertinggi 750, posisikan selektor pada angka tersebut, jadi ACV~ 750. Artinya tegangan maksimal yang dapat diukur oleh multitester analog tersebut yaitu sebesar 750 Volt AC pada kondisi skala penunjuk di layar 0-250 (VAC).

Langkah berikutnya adalah mengarahkan kedua jarum test probe pada sumber tegangan. Lihat pergerakan jarum penunjuk, misal jarum berada pada posisi angka 60. Maka perhitungan tegangan listrik yang akan diukur mengikuti rumus berikut:

Angka yang ditunjukkan jarum x (Skala pengukuran : skala penunjukan pada layar)

Jika pada contoh kasus di atas, maka diketahui angka yang ditunjukkan oleh jarum yaitu 60. Skala pengukuran adalah 750 VAC dan skala penunjuk maksimal pada layar yaitu 250. Maka = 750 : 250 = 3.

Jadi jika dimasukkan ke dalam rumus berarti tegangan listrik yang akan Anda ukur adalah:

80 x (750 : 250) = 80 x 3 = 240 Volt

Dalam menggunakan multitester analog disarankan untuk memilih selektor pengukuran pada skala pengukuran terbesar saat mengukur tegangan listrik.

2. Multimeter Digital

jd.id

Multimeter ini dilengkapi layar LCD yang menampilkan angka hasil pengukuran komponen elektronika secara langsung. Pada prinsipnya terdapat rangkaian sircuit yang rumit dalam multimeter ini untuk menafsirkan hasil pengukuran dan mengkonversikannya dalam bentuk angka pada layar.

Dalam perkembangannya multimeter digital terbilang lebih mutakhir dibandingkan multimeter analog. Pengoperasiannya pun tidak sesulit saat menggunakan multimeter analog. Secara umum cukup dengan memposisikan selektor pada jenis pengukuran yang diinginkan, lalu hasilnya akan terbaca pada layar LCD.

Hasil akhir pengukuran tersebut ditampilkan dalam bentuk angka yang sudah akurat dan tak perlu melakukan perhitungan seperti pada multimeter analog. Prinsip kerja multimeter digital yaitu menggunakan gerakan dasar kumparan magnet permanen atau dikenal dengan istilah gerak d’arsonval.

Multimeter digital terdiri dari bagian display digital, saklar pemilih, lubang kutub, saklar pemilih polaritas, kotak meter, dan skala. Berikut beberapa langkah cara menggunakan multimeter digital untuk mengukur komponen-komponen listrik dalam suatu rangkaian:

Cara Mengukur Hambatan Menggunakan Multimeter Digital

Perlu diketahui sebelumnya multimeter digital memiliki dua jenis test probe, yaitu berwarna merah dan berwarna hitam. Untuk mengukur hambatan (resistansi) langkah pertama yang dilakukan adalah menyambungkan multimeter dengan rangkaian listrik.

Test probe hitam disambungkan ke dalam terminal umum sedangkan test probe hitam disambungkan ke dalam terminal pengukur hambatan. Selanjutnya putar tombol dial (penyetel) kenop untuk mengatur hambatan. Dimana hambatan ditandai dengan satuan Ohm, lalu matikan arus pada rangkaian.

Resistor (hambatan) yang akan diukur harus dilepaskan dari rangkaian, dan pembacaan hasil dilakukan terpisah. Karena jika resistor dibiarkan masih berada dalam rangkaian dikhawatirkan hasil pengukuran tidak akurat.

Langkah terakhir adalah ujung penyidik disentuhkan pada masing-masing resistor. Maka hasil pengukuran akan ditampilkan pada layar LCD dalam bentuk angka digital. Misal angka yang terbaca adalah 20, bisa berarti 20 Ohm, 20kilo-ohm, atau 20 mega ohm tergantung settingan pada alat ukur.

Cara Mengukur Tegangan Menggunakan Multimeter Digital

Langkah awal untuk mengkur tegangan listrik menggunakan multimeter digital adalah menyambungkan alat ukur ini pada rangkaian. Kemudian putar kenop selektor pada posisi pengukuran tegangan AC (ACV~).

Sama dengan mengukur hambatan, posisikan kedua test probe pada masing-masing terminal. Test probe hitam ke dalam terminal umum dan test probe merah ke dalam terminal tegangan.

Kemudian atur multimeter pada jenis tegangan yang ingin diukur, apakah arus searah (DC) atau arus bolak-balik(AC). Pada multimeter digital yang memiliki fungsi rentang tegangan otomatis, maka langkah pengaturan ini dapat Anda lewatkan.

Tidak perlu melakukan penyesuaian polaritas untuk pengukuran tegangan listrik AC, kecuali jika Anda ingin mengukur tegangan DC atau milivolt. Khusus untuk tegangan ini polaritas harus diatur dengan menempatkan test probe hitam di kutub negatif dan test probe merah di kutub positif.

Untuk mengukur tegangan listrik AC langsung saja tempatkan posisi test probe pada komponen sumber listrik. Selanjutnya nilai tegangan akan terbaca pada layar digital dalam bentuk angka. Keunggulan multimeter digital ini dilengkapi fitur sentuh-tahan untuk mendeteksi adanya tegangan baru.

Sekian uraian singkat mengenai cara menggunakan multimeter berdasarkan jenisnya. Semoga informasi ini bermanfaat bagi kita semua. Jika ada yang ingin ditambahkan jangan lupa meramaikan kolom komentar ya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *